Record holiday travel diharapkan karena kasus COVID meningkat di SC

Record holiday travel diharapkan karena kasus COVID meningkat di SC

carolinanewswire – Dengan meningkatnya kasus virus corona dan meningkatnya ketakutan akan varian baru, para ahli kesehatan khawatir apa arti pertemuan liburan ketika jutaan orang kembali dari Thanksgiving.

Record holiday travel diharapkan karena kasus COVID meningkat di SC – Minggu diperkirakan akan menjadi salah satu hari perjalanan tersibuk dalam setahun dengan jutaan orang kembali setelah Thanksgiving.

Ron Hijduk, seorang musafir yang melewati tempat peristirahatan di daerah Camden, mengatakan liburan adalah waktu untuk berhubungan kembali dengan keluarga setelah tahun pandemi yang jauh.

Record holiday travel diharapkan karena kasus COVID meningkat di SC

Record holiday travel diharapkan karena kasus COVID meningkat di SC

“Luar biasa. Sangat menyenangkan melihat beberapa saudara perempuan. Satu dari Texas,” kata Hijduk. “Sekarang, kami telah terjebak dalam lalu lintas untuk waktu yang lama, jadi perhentian ini adalah tempat yang sempurna untuk keluar bersama anak-anak dan melempar frisbee.”

AAA mengatakan perjalanan liburan ini bisa mencapai rekor pandemi. Lebih dari 48 juta orang diperkirakan akan mengemudi. Sementara itu, perusahaan mengatakan, perjalanan udara hampir sepenuhnya pulih dari penurunan dramatis selama pandemi dengan Administrasi Keamanan Transportasi (TSA) menyaring lebih dari 2,2 juta penumpang pada hari Sabtu saja.

Berita itu muncul ketika kasus, setelah menurun, mulai meningkat lagi di Carolina Selatan, membuat Departemen Kesehatan dan Pengendalian Lingkungan (DHEC) SC untuk meningkatkan kekhawatiran pada pengarahan mingguannya.

“Secara umum, setiap kali Anda memiliki sejumlah besar orang yang tidak divaksinasi dan/atau membuka kedok berkumpul bersama. COVID 19 akan menyebar lebih cepat,” kata Dr. Brannon Traxler, Direktur Kesehatan Masyarakat DHEC. “Saya tidak ingin menekan tombol panik, tetapi kami sangat mendorong semua warga Carolina Selatan untuk melanjutkan protokol keselamatan.”

Varian omicron baru kini telah menyebabkan pembatasan perjalanan di negara-negara di seluruh dunia. Ketika pejabat kesehatan mempelajari lebih lanjut tentang dampak potensialnya, mereka terus mendorong vaksinasi dan langkah-langkah keamanan seperti penggunaan masker.

Baca Juga : Seorang Pria di Carolina Utara di Penjara Karena Kasus Penipuan

Varian Omicron: Apa yang dikatakan para ahli saat ini

Kekhawatiran varian COVID-19 baru omicron sedang melintasi lautan. “Tampaknya menyebar dengan cepat,” kata Claudia Hoyen, Direktur Pengendalian Infeksi Rumah Sakit Bayi dan Anak Pelangi. Ditemukan di Afrika Selatan, para dokter sekarang bekerja dua kali lipat untuk mengejar apa yang diakibatkan oleh ketegangan ini.

“Kami tidak memiliki perasaan yang baik jika itu lebih serius ketika, Anda tahu, orang-orang mendapatkannya,” kata Hoyen sambil mengatakan “tampaknya itu akan sama menularnya seperti delta, jika tidak lebih.”

Kasus sekarang telah dilaporkan di Belgia, Israel, Hong Kong dan negara-negara di seluruh Eropa. Pengujian awal mengungkapkan cakupan mutasi yang lebih dalam pada varian baru. “Delta memiliki 16 mutasi, sebagian besar di area lonjakan. Yang satu ini memiliki lebih dari 30 mutasi di area lonjakan dan 20 lainnya di seluruh genom lainnya,” kata Hoyen.

Hoyen mengatakan laporan awal tentang bagaimana ini ditemukan dimulai dengan tes PCR. “Mereka melihat sesuatu yang berbeda hanya di outputnya,” jelasnya. “Mereka mengambilnya, dan mereka akan mengirimnya untuk pengurutan genom secara keseluruhan.”

Apakah varian omicron menyebabkan infeksi terobosan masih belum diketahui. Hoyen mengatakan beberapa minggu ke depan ini akan sangat jitu. Dr Anthony Fauci juga mengatakan Anda tidak ingin orang panik, tetapi Anda ingin mereka tahu bahwa “kami melakukan segala yang kami bisa untuk tetap di depan ini.”