Perubahan 'teknis' pada hukum iklim Carolina Utara masih bergantung pada keseimbangan

Perubahan ‘teknis’ pada hukum iklim Carolina Utara masih bergantung pada keseimbangan

carolinanewswire – Badan legislatif menunda hari Senin tanpa membuat koreksi terhadap undang-undang iklim baru yang penting di negara bagian itu, sehingga membuka kemungkinan, kata para kritikus, bahwa Duke Energy dapat mencoba menggunakan kesalahan dan ambiguitas untuk keuntungannya.

Perubahan ‘teknis’ pada hukum iklim Carolina Utara masih bergantung pada keseimbangan – Anggota parlemen North Carolina telah menunda untuk tahun ini tanpa membuat perubahan teknis pada undang-undang iklim baru yang penting di negara bagian itu, sebuah pukulan bagi para kritikus yang mengatakan tindakan itu mengandung kesalahan penyusunan dan ambiguitas yang dapat memungkinkan Duke Energy menghindari transisi yang merepotkan ke energi bersih.

Perubahan ‘teknis’ pada hukum iklim Carolina Utara masih bergantung pada keseimbangan

Perubahan 'teknis' pada hukum iklim Carolina Utara masih bergantung pada keseimbangan

Senator Asheville Julie Mayfield, seorang Demokrat yang membantu menyusun undang-undang tetapi mendorong perbaikan teknis, mengakui kemunduran tersebut. “Itu kekecewaan besar,” katanya. “Hukum harus mengatakan apa artinya.”

Sebuah kompromi antara Gubernur Roy Cooper, seorang Demokrat, dan para pemimpin dari kedua partai di legislatif yang dikendalikan Partai Republik, undang-undang tersebut bertujuan untuk mengurangi emisi iklim dari pembangkit listrik Duke sebesar 70% dalam dekade berikutnya dan mendekati nol pada pertengahan abad.

Namun undang-undang seperti yang tertulis dapat ditafsirkan untuk memberi Duke kekuatan sebanyak regulator dalam menyusun dan menyempurnakan “Rencana Karbon” untuk memandu pengurangan emisi tersebut, menciptakan kelonggaran bagi Duke untuk membangun lusinan pabrik gas baru daripada secara dramatis memperluas tenaga surya dan angin. di negara bagian.

Sejumlah penelitian menunjukkan armada pembangkit bahan bakar fosil baru akan lebih mahal daripada energi terbarukan , memicu kekhawatiran dari pelanggan industri besar seperti pabrik tekstil, yang listrik merupakan bagian dari biaya operasi yang terus meningkat.

“Berbagai bahasa, menunjukkan bahwa Duke telah diangkat ke status ‘sederajat’ dengan Komisi dan, pada dasarnya, memiliki hak veto atas keputusannya,” tulis Kevin Martin, direktur Carolina Utility Customers Association, dalam surat Oktober kepada pembuat undang-undang.

Kata-kata lain dalam RUU itu, kata bisnis energi bersih, dapat memungkinkan Duke memiliki lebih dari 55% sumber daya surya baru atau menutup produsen listrik independen dari pasar. Klausa sembilan baris tampaknya menggulirkan program tarif hijau yang ada dan dua program solar komunitas yang berbeda menjadi satu.

“Apakah itu dimaksudkan untuk menjadi satu program, atau beberapa?” kata Peter Ledford, penasihat umum dan direktur kebijakan di North Carolina Sustainable Energy Association, sebuah organisasi nirlaba bisnis energi bersih.

Ketentuan yang sama mengatakan program (atau program) harus memastikan “tidak terjadi subsidi silang,” di mana pembayar tarif yang tidak memilih untuk membeli energi terbarukan di luar lokasi tidak membantu membayar tagihan bagi mereka yang melakukannya. Itu mungkin standar yang sulit untuk dibuktikan.

“Secara efektif tidak mungkin membuktikan subsidi silang nol,” kata Ledford. “Kami pikir lebih baik memiliki bahasa yang mengatakan, ‘sejauh mungkin.’”

Kelompok Martin dan kelompok pelanggan industri lainnya juga telah menerima bagian sekuritisasi undang-undang. Dimaksudkan untuk memungkinkan Duke menghentikan pembangkit listrik batu baranya sebelum mereka sepenuhnya terdepresiasi, kemudian membayar kembali investor dengan obligasi yang didukung oleh pembayar tarif, bagian itu mungkin tidak cukup eksplisit untuk Wall Street. “Jika ketentuan ini tidak efektif,” tulis Martin dalam suratnya di bulan Oktober, “pelanggan akan dirugikan secara signifikan.”

Baca Juga : Di Carolina Selatan, lewati Charleston yang ramai menuju Beaufort yang tenang

Sebagai Senator Paul Newton, Republik dari Cabarrus County dan mantan eksekutif Duke Energy, menggiring House Bill 951 melalui Majelis Umum, ia berusaha meyakinkan rekan-rekannya tentang maksud tindakan itu, terlepas dari kata-katanya.

Di komite keuangan Senat, dia mengatakan kata-kata tambahan tentang sekuritisasi tidak diperlukan. “Kami pikir itu cukup,” kata Newton tentang bahasa yang ada. “Kami telah diberi pendapat bahwa itu cukup.” Jika tidak, dia mengizinkan, perubahan dapat dilakukan pada bagian itu selama sesi singkat legislatif tahun 2022.

Hal-hal lain, katanya kepada anggota komite aturan, dapat diklarifikasi sebagai bagian dari “RUU koreksi teknis” legislatif tahunan, sebuah campuran dari perbaikan kesalahan ketik yang biasanya muncul di akhir sesi anggota parlemen. Itu bisa mencakup bahasa yang lebih tepat tentang otoritas Duke atas strategi pengurangan karbon. “Komisi adalah penentu utama apakah rencana itu akan disesuaikan,” katanya kemudian.

Tetapi pada hari terakhir sesi legislator pada hari Senin, dia mengakui bahwa tidak ada RUU seperti itu di cakrawala. “Ternyata tidak,” katanya. Badan legislatif menunda hari itu, pemungutan suara untuk kembali pada 30 Desember untuk bisnis terbatas yang bisa berdarah hingga Januari.

Sementara itu, kata-kata undang-undang itu bisa mendapatkan ujian pertamanya dalam beberapa bulan mendatang, karena regulator bergerak untuk mengadopsi aturan sekuritisasi pada 11 April . Pelanggan industri besar menginginkan komisi untuk mendapatkan penasihat obligasi untuk menawarkan surat pendapat tentang kecukupan undang-undang seperti yang tertulis.

“Perlindungan pembayar pajak diperlukan untuk mengatasi ketidakpastian ini sekarang, di ujung depan, ketika solusi – sejauh mungkin diperlukan – dapat lebih mudah diperoleh baik melalui cara regulasi atau legislatif, atau keduanya,” tulis Christina. Cress, penasihat Grup Industri Carolina untuk Tarif Utilitas yang Adil, dalam pengajuan dengan regulator .

Komisaris utilitas juga telah memerintahkan Duke untuk menyerahkan rancangan Rencana Karbon pada pertengahan Mei. “Komisi itu meramalkan bahwa pihaknya memandang memiliki wewenang untuk menyetujui rencana ini,” kata Ledford. “Itu tidak setara.”

Tetapi bisakah undang-undang itu, tambahnya, “diperkuat untuk menghilangkan ambiguitas dan memperjelas arah? Dengan segala cara. Pastinya.” Pada hari Senin, Newton menyatakan keraguan bahwa perubahan diperlukan dan kemauan untuk mengejar amandemen di sesi 2022 – selama itu benar-benar teknis dan tidak substantif, mengubah dampak yang dimaksudkan undang-undang tersebut.

Perbedaan antara teknis dan substantif adalah panggilan penilaian, itulah sebabnya anggota parlemen Mayfield masih bekerja untuk mendapatkan kepentingan energi bersih, Demokrat, dan Duke untuk memutuskan sejumlah perbaikan yang dapat ditangani dalam undang-undang tahun depan.