Proterra akan membangun pabrik baterai EV komersial di South Carolina

Proterra akan membangun pabrik baterai EV komersial di South Carolina

carolinanewswire – Proterra, sebuah perusahaan kendaraan listrik komersial Amerika yang memproduksi bus transit dan sistem pengisian listrik, membuka pabrik baterai ketiganya di Greer, Carolina Selatan. Pabrik harus mulai berproduksi pada paruh kedua tahun 2022 dengan “kapasitas produksi sistem baterai tahunan beberapa gigawatt jam,” menurut perusahaan.

Proterra akan membangun pabrik baterai EV komersial di South Carolina – Proterra tidak mengungkapkan kapasitas produksi spesifik yang diharapkan di pabrik Carolina Selatan, tetapi dua pabrik lainnya di Burlingame, California dan Los Angeles memiliki kapasitas tahunan maksimum masing-masing 345 megawatt jam dan 675 megawatt jam, menurut Shane Levy, direktur Komunikasi Perusahaan.

Proterra akan membangun pabrik baterai EV komersial di South Carolina

Proterra akan membangun pabrik baterai EV komersial di South Carolina

Secara global, pasar kendaraan komersial listrik diperkirakan mencapai $62,4 miliar tahun ini. Dengan segudang inisiatif pemerintah dan perusahaan yang berfokus pada penurunan emisi, sektor EV komersial diperkirakan akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 17,3% selama sembilan tahun ke depan, dan pembuat mobil berlomba untuk memenuhi permintaan itu.

Pada bulan Januari tahun ini, General Motors mengumumkan merek kendaraan listrik komersial barunya, Brightdrop, dan pada bulan September, Ford meningkatkan unit EV komersialnya sebelum peluncuran van kerja Ford E-Transit, untuk menyebutkan beberapa.

Dengan pabrik baru ini, Proterra telah berkomitmen untuk menciptakan lebih dari 200 pekerjaan di Carolina Selatan dan menginvestasikan minimal $76 juta ke pabrik seluas 327.000 kaki persegi, yang terletak di Pusat Perdagangan Carolina seluas 42,76 hektar.

Pabrik, yang terletak di dekat fasilitas manufaktur bus listrik perusahaan, adalah entri Proterra untuk memproduksi baterai di AS timur, yang menurut perusahaan akan membawanya lebih dekat ke pelanggan “Proterra Powered”. Selain membangun kendaraan listriknya sendiri, Proterra bermitra dengan pembuat mobil lain untuk mengintegrasikan powertrain-nya ke dalam kendaraan mereka. Bus sekolah Daimler Saf-T-Liner C2 Jouley dari Thomas Built Buses, misalnya, ditenagai oleh Proterra, seperti juga truk berpendingin Volta yang baru.

Lokasi produksi baterai Greer datang setahun setelah Proterra membuka pabrik baterai keduanya di dalam fasilitas manufaktur bus EV yang ada di Los Angeles. Ini juga akan menjadi tetangga untuk kedatangan pesaing EV komersial, yang baru-baru ini berbagi rencana untuk membuka pabrik perakitan modul baterai sendiri di North Carolina. Karena semakin banyak pembuat mobil mulai memproduksi EV dan ingin mengendalikan rantai pasokan mereka sendiri, lebih banyak pabrik perakitan baterai domestik pasti akan mengikuti.

Pembuat EV Kedatangan untuk membangun pabrik perakitan modul baterai tegangan tinggi di North Carolina

Arrival, produsen kendaraan listrik yang bertujuan untuk memecah jalur perakitan demi beberapa pabrik mikro, menginvestasikan $ 11,5 juta untuk membangun pabrik perakitan modul baterai tegangan tinggi di Charlotte, North Carolina. Pabrik tersebut akan menyediakan baterai untuk bus listrik dan van yang diproduksi di pabrik mikro perusahaan di Rock Hill, Carolina Selatan, dan Charlotte.

Awal pekan ini, Arrival juga setuju untuk berkolaborasi dengan Li-Cycle, pendaur ulang baterai lithium-ion, untuk membuat rantai pasokan baterai EV loop tertutup. Seperti kebanyakan pembuat mobil lainnya, Arrival menyadari kenyataan penundaan rantai pasokan dan kekurangan bahan dan bekerja untuk mengintegrasikan sebanyak mungkin proses secara vertikal, sambil juga mempertahankan komitmennya terhadap keberlanjutan.

Baca Juga : Toyota (TM) Akan Bangun Pabrik Baterai AS Pertama di Carolina UtaraToyota (TM) Akan Bangun Pabrik Baterai AS Pertama di Carolina Utara

“Ini tidak selalu menjadi bagian dari rencana,” Katie Blixt, kepala Humas dan komunikasi Arrival di Amerika Utara, mengatakan kepada TechCrunch. “Saat kami mencari tahu rencana produksi dan garis waktu dan mencari tahu apa yang masuk akal untuk dibawa sendiri dan ditambahkan ke integrasi vertikal kami, kami baru saja memutuskan bahwa langkah terbaik bagi kami adalah untuk dapat merakit ini sendiri dan memiliki lebih banyak mengontrol proses.”

Selama beberapa bulan ke depan, Arrival akan memperbaiki gudang yang ada untuk memulai produksi pada kuartal ketiga 2022, menurut Blixt, yang mencatat bahwa pemasok bahan kimia baterai Arrival adalah LG. Pabrik tersebut harus memiliki kapasitas produksi hingga 350.000 modul baterai per tahun, yang dapat digunakan di berbagai platform kendaraan komersial Arrival dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan baterai spesifik pelanggan, menurut perusahaan.

Arrival telah mengumumkan sebelumnya bahwa mereka berharap untuk membangun 31 pabrik mikro pada 2024. Sejauh ini, ada tiga yang direncanakan untuk 2022; Arrival bertujuan untuk memulai produksi busnya di Rock Hill pada Q2 tahun depan, van di Bicester, Inggris di Q3 dan van di Charlotte di Q4.

“Kami telah menarik perkiraan jangka panjang tentang jumlah pabrik mikro di luar itu karena keuntungan dari model pabrik mikro adalah kami tidak perlu merencanakan beberapa tahun ke depan dan jumlahnya akan ditentukan oleh permintaan dan akses ke modal,” kata Blix

Setiap kali Arrival mulai meningkatkan pabrik mikronya, ia juga sekarang akan menskalakan pabrik perakitan baterai di samping mereka, jadi ini hampir merupakan pendekatan yang berlawanan dengan gaya produksi gigafactory Tesla, kata Blixt, mencatat bahwa Arrival mungkin membangun beberapa fasilitas perakitan baterai regional untuk memasok lokal pabrik mikro.

Modul baterai akan berbasis perangkat lunak dan memiliki kemampuan diagnostik mandiri, jadi jika ada masalah dengannya, modul itu sendiri dapat diganti alih-alih seluruh rangkaian baterai di dalam kendaraan, kata Blixt. Jika perangkat lunak mendeteksi anomali, itu akan mengirimkan informasi ke cloud untuk didiagnosis oleh teknisi Arrival dan kemudian mengirim instruksi kembali ke jaringan penyedia layanan luar Arrival. Perusahaan baru-baru ini mengumumkan kemitraan dengan perusahaan seperti Valvoline dan Firestone untuk menyediakan perawatan kendaraan kepada pelanggan Arrival.