5 Tewas, 1 Masih Hilang Setelah Banjir di Carolina Utara

5 Tewas, 1 Masih Hilang Setelah Banjir di Carolina Utara – 5 orang dipastikan tewas sementara satu orang masih hilang akibat banjir akibat cuaca buruk yang melanda North Carolina pada Selasa, 17 Agustus. Frank Lauer, Sr., 74, Frank Mungo, 86, Franklin McKenzie, 68, Judy Mason, 73 dan Charlene Mungo, 83, kini telah diidentifikasi dan keluarga diberitahu. Lauer, korban kelima, ditemukan pada hari Minggu.

5 Tewas, 1 Masih Hilang Setelah Banjir di Carolina Utara

carolinanewswire – “Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada Nyonya Lauer dan keluarganya. Kami memegang erat keluarga Lauer di hati kami, dan berdoa untuk mereka sekarang di saat kehilangan mereka, ”kata Sheriff Kabupaten Haywood Greg Christopher.

Melansir wbtv, Menanggapi Badai Tropis Fred, Gubernur Roy Cooper mengeluarkan Keadaan Darurat untuk mengaktifkan rencana operasi darurat negara bagian dan mengesampingkan aturan transportasi untuk membantu responden pertama dan industri pertanian. Para pejabat mengatakan hampir satu kaki hujan telah turun selama tiga hari terakhir di beberapa daerah di Carolina Utara Barat, dari sisa-sisa Badai Tropis Fred dan hujan yang mendahuluinya dengan rekor banjir yang terjadi.

Baca juga : Covid19 North Carolina : Wake County Menargetkan Vaksinasi

Haywood County tampaknya menjadi yang paling parah terkena dampak, di mana banjir bersejarah terjadi di sepanjang Sungai Pigeon. Lebih dari 98 orang diselamatkan dari banjir di wilayah barat. Beberapa orang bertekad untuk selamat dan berkumpul kembali dengan keluarga mereka.

Lebih dari 200 pencari berangkat pada misi untuk terus mencari rumah ke rumah di sepanjang Sungai Pigeon, membersihkan daerah dan membuat penilaian awal kerusakan. Kerusakan parah terjadi pada jalan dan jembatan, terutama di Cruso, dengan sedikitnya 10-15 jembatan rusak atau hancur.

“Keadaan darurat ini akan memungkinkan responden pertama kami untuk masuk ke komunitas kami yang terkena dampak dengan cepat untuk menyelamatkan nyawa, memulihkan listrik, menghilangkan puing-puing dan membawa persediaan,” kata Gubernur Cooper. “North Carolina kuat serta tangguh, serta kita berkomitmen buat membantu orang serta bidang usaha membaik secepat mungkin.”

Perintah Eksekutif 227 mengesampingkan persyaratan ukuran dan berat untuk kendaraan yang membawa pasokan atau layanan bantuan darurat untuk membantu pemulihan layanan utilitas, pemindahan puing-puing, dan upaya bantuan darurat. Perintah itu juga membantu warga Carolina Utara memanen dan mengangkut hasil panen mereka lebih cepat, dengan menangguhkan sementara penimbangan kendaraan yang digunakan untuk mengangkut ternak, unggas, atau tanaman yang siap dipanen.

Manajemen Darurat Carolina Utara mengerahkan tim penyelamat air cepat dari seluruh negara bagian ke Carolina Utara Barat, dan awak helikopter Garda Nasional dan Patroli Jalan Raya sedang melakukan pencarian. Lebih dari 250 responden dari seluruh negara bagian terlibat dalam upaya pencarian dan penyelamatan.

Kabupaten Haywood, Jackson, McDowell, Madison, Mitchell, Rutherford, Transylvania, dan Yancey telah menyatakan keadaan darurat setempat. Perusahaan utilitas bekerja untuk memulihkan listrik setelah pemadaman mencapai sekitar 50.000 pelanggan pada malam 17 Agustus.

Para pejabat telah menemukan orang kelima tewas setelah banjir di Carolina Utara bagian barat. Layanan Darurat Haywood County mengumumkan dalam sebuah posting Facebook bahwa mereka menemukan korban kelima, Frank Lauer Sr., 74, dari Cruso pada hari Minggu. Itu adalah hari kelima upaya penyelamatan setelah Badai Tropis Fred. Empat orang lainnya dari kota Cruso yang ditemukan tewas diidentifikasi sebagai Frank Mungo, 86; Franklin McKenzie, 68,; Judy Mason, 73; dan Charlene Mungo, 83. Satu orang masih hilang dan upaya pencarian terus dilakukan, kata para pejabat.

“Kami ingin menyampaikan simpati kami kepada semua keluarga yang terkena dampak tragedi ini dan terutama kepada mereka yang kehilangan orang yang dicintai,” kata Sheriff Greg Christopher. Gubernur Roy Cooper dan Senator Thom Tillis berada di Haywood County pada hari Kamis untuk mengunjungi daerah yang dilanda banjir.

WLOS melaporkan Rabu lalu bahwa sekitar 35 orang di Haywood County, sebelah barat Asheville, hilang setelah sisa-sisa dari Depresi Tropis Fred membanjiri jalan dan jembatan — memutus jalan raya dan menghancurkan rumah.

Allison Richmond dengan Haywood County Emergency Services mengumumkan Kamis bahwa dua orang dipastikan tewas setelah banjir yang mendorong puluhan penyelamatan air. Pada hari Jumat, pihak berwenang mengatakan dua orang lainnya ditemukan tewas. Identitas mereka tidak segera dirilis. Sekitar 20 orang masih hilang. Badai yang menerjang daerah itu Selasa membuat jalan tidak bisa dilalui, merendam jembatan, dan membanjiri rumah dan bisnis.

Lebih dari 200 orang mencari daerah banjir di sepanjang Sungai Pigeon. Setidaknya 10 jembatan rusak atau hancur di komunitas Cruso, di mana tim teknik bekerja untuk membangun jembatan sementara untuk memungkinkan orang masuk dan keluar dari rumah mereka. “Kru pencari kami secara aktif bekerja, mencari lebih banyak korban dan lebih banyak korban selamat,” Travis Donaldson, direktur layanan darurat untuk Haywood County, mengatakan pada konferensi pers.

Pada hari Jumat, Channel 9 dapat melihat Charlotte Fire hanya beberapa mil dari Cruso, mencari salah satu komunitas yang paling terpukul di county. John Nelson kehilangan hampir semua miliknya selama cerita itu. Empat kendaraannya rusak, termasuk satu yang ditemukan terbalik di sungai, setengah mil jauhnya. Dia dan tetangganya bergegas keluar setelah air setinggi tiga kaki mulai mengalir ke rumah Carmillo Cruz. Banjir bandang mengangkat rumahnya dari fondasinya, menghancurkan segala sesuatu di dalamnya.

“Lima menit… lima menit sudah keluar dari bank. Itu adalah gelombang pasang,” kata Nelson. “Saat itulah saya berlari keluar dari belakang mencoba keluar,” kata Cruz. Kota Kanton meminta semua orang untuk menghindari daerah pusat kota saat kru bekerja untuk membersihkan jalan dan mengatur upaya pencarian. Menurut pejabat, lalu lintas tambahan dapat menghambat operasi pencarian dan penyelamatan yang aktif.

Richmond mengatakan lebih banyak tim pencari berangkat Kamis pagi dalam misi untuk terus mencari rumah ke rumah di sepanjang Sungai Pigeon, membersihkan daerah dan membuat penilaian awal kerusakan. Tim penyelamat darat, udara (drone), dan air deras juga melanjutkan upaya pencarian.

Petugas pemadam kebakaran memeriksa setiap kendaraan tentang banjir bandang yang melanda sebagian Kanton. Ada begitu banyak di sana sehingga mereka menyemprotkan lukisan “X” pada yang telah diperiksa. “Kami tidak tahu apa yang akan kami hadapi. Anda harus menghormati air. Itu berbahaya. Apa pun bisa terjadi dan kami tidak tahu apa yang ada di mobil ini,” kata Juan Martinez dari Center Pigeon Fire.

Kevin Sandefur, CEO dan pendiri BearWaters Brewing Company di Canton, mengatakan kepada wartawan bahwa banjir menghapus bagian tempat duduk di luar ruangan yang ditambahkan tempat pembuatan bir untuk membuat pelanggan merasa lebih aman selama pandemi.

“Itu sangat menakutkan. Saya lebih memperhatikan keselamatan semua orang,” katanya. “Rekan saya adalah yang terakhir keluar dari gedung dan nyaris tidak berhasil keluar dari sini dengan truknya sebelum mereka menutup jembatan dan jalan karena tingginya setinggi itu. Sangat menakutkan betapa cepatnya hal itu muncul dan membuat kami kewalahan.”

Tempat penampungan darurat di sekolah menengah terdekat menampung 11 orang pada hari Kamis. Cooper mensurvei kerusakan akibat banjir Kamis sore, bersumpah setelah itu untuk membantu membangun kembali daerah tersebut dan mencatat: ”Badai lebih ganas daripada sebelumnya. Perubahan iklim telah berkontribusi untuk itu.”

WLOS melaporkan bahwa pabrik penyaring air di kota itu kembali beroperasi dan memproduksi air tetapi para pejabat meminta agar semua orang menghemat air agar waduk dapat terisi. Peringatan Air Mendidih berlaku di kota hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Menurut WLOS, Haywood County Schools mengkonfirmasi bahwa empat siswa tidak dapat kembali ke rumah Selasa malam setelah badai. Para pejabat telah mendirikan tempat penampungan darurat di sekolah-sekolah dan sebuah gereja di kota.

Semua penduduk diminta untuk menghindari daerah Cruso dan Canton karena tidak aman dan lalu lintas tambahan dapat menghambat operasi pencarian dan penyelamatan yang aktif. Richmond mengatakan ada kerusakan signifikan pada jalan dan jembatan, terutama di Cruso, dengan setidaknya 10-15 jembatan rusak atau hancur.

Rabu pagi, juru bicara Haywood County mengatakan kepada ABC News bahwa pencarian menjadi sulit karena jalan yang rusak tetapi dia “berharap” kru pencarian dan penyelamatan dapat menemukan sisa orang yang belum terdengar kabarnya.

Cooper mengadakan konferensi pers Rabu di mana dia mengatakan dia telah menyatakan Keadaan Darurat untuk setiap area di mana upaya pencarian dan penyelamatan sedang berlangsung.