Carolina Utara Menaikkan Usia Pernikahan Minimum

Carolina Utara Menaikkan Usia Pernikahan Minimum – Carolina Utara telah menjadi negara bagian terbaru yang mengurangi pernikahan anak, bergabung dengan semakin banyak negara bagian yang menaikkan usia pernikahan minimum atau melarang pernikahan anak sama sekali.

Carolina Utara Menaikkan Usia Pernikahan Minimum

carolinanewswire – Gubernur Roy Cooper menandatangani undang-undang yang menaikkan usia minimum menjadi 16 tahun pada 26 Agustus, meninggalkan Alaska sebagai satu-satunya negara bagian yang undang-undangnya secara tegas mengizinkan pernikahan semuda 14 tahun, menurut Unchained at Last, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk mengakhiri paksaan. dan pernikahan anak di Amerika Serikat.

Melansir usnews, Carolina Utara disebut-sebut sebagai tujuan orang dewasa yang ingin menikah dengan anak di bawah umur, setelah negara bagian di kawasan seperti Georgia, Kentucky, Carolina Selatan, dan Tennessee menaikkan usia pernikahan minimum dalam beberapa tahun terakhir. Dengan undang-undang baru, anak di bawah umur masih bisa menikah di negara bagian, tetapi batas usia akan meningkat dua tahun, dari 14 menjadi 16. RUU itu melarang pernikahan anak berusia 14 dan 15 tahun yang hamil, yang sebelumnya diizinkan, dan melarang anak berusia 16 dan 17 tahun menikahi seseorang yang empat tahun lebih tua darinya.

Baca juga : Bocah di Carolina Utara Meninggal Karena Amuba Pemakan Otak

Namun, RUU itu bukan kemenangan penuh bagi para advokat, banyak di antaranya telah mendorong larangan total pernikahan anak, yang akan melarang praktik tersebut bagi mereka yang berusia di bawah 18 tahun.

“Undang-undang ini merupakan langkah penting untuk mengakhiri pernikahan anak di North Carolina dan melembagakan lebih banyak perlindungan untuk anak-anak,” kata Cooper dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan pengesahan RUU tersebut. “Meskipun tidak menaikkan usia pernikahan menjadi 18 tahun, itu akan membuat negara bagian kita menjadi tempat yang lebih aman bagi anak-anak.”

Perkawinan anak, perkawinan anak di bawah umur dengan orang dewasa atau anak di bawah umur lainnya, “tersebar luas di seluruh negeri saat ini,” menurut laporan dari Child USA, sebuah wadah pemikir nasional yang bertujuan untuk memerangi pelecehan anak di AS Lebih dari 200.000 anak pernikahan terjadi di AS antara tahun 2000 dan 2015, menurut data Frontline . Dari pernikahan anak tersebut, sebagian besar anak di bawah umur yang terlibat adalah anak perempuan, dan lebih dari 80% dari pernikahan tersebut adalah antara orang dewasa dan anak di bawah umur.

Karena tidak ada undang-undang federal yang melarang pernikahan anak, pengaturan praktik tersebut jatuh ke negara bagian.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak legislatif negara bagian telah mulai menangani pernikahan anak. Sejak 2015, setidaknya setengah dari negara bagian telah memberlakukan reformasi pada undang-undang usia pernikahan minimum mereka, menurut Tahirih Justice Center, sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk mengakhiri pernikahan anak. Namun, kelompok itu mengatakan “sebagian besar undang-undang negara bagian masih jauh dari perlindungan yang benar-benar dibutuhkan.”

Di seluruh negeri, banyak negara bagian mengizinkan pernikahan anak dengan persetujuan orang tua – baik dalam keadaan khusus seperti kehamilan, dengan persetujuan hakim, atau tanpa alasan lain. Di beberapa negara bagian, seperti Oregon dan Nebraska , anak di bawah umur harus berusia minimal 17 tahun untuk menikah dengan persetujuan orang tua, sementara negara bagian lain menetapkan usia minimum 15 atau 16 tahun. Di sembilan negara bagian, termasuk California , tidak ada usia minimum yang ditetapkan apa pun jika kondisi tertentu terpenuhi. bertemu.

Enam negara bagian – Delaware , Minnesota , New Jersey , New York , Rhode Island, dan Pennsylvania – tidak mengizinkan pernikahan anak dalam keadaan apa pun.

Di sebagian besar negara bagian, seorang anak di bawah umur masih bisa menikah secara sah dengan orang dewasa yang dengannya seks di luar nikah secara hukum akan menjadi kejahatan, menurut laporan Agustus 2020 dari Tahirih Justice Center. Di bawah hukum federal, pernikahan memberikan pembelaan hukum untuk penuntutan atas pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur.

Pengesahan undang-undang baru Carolina Utara datang setelah proses legislatif yang panjang, yang membawa mantan pengantin anak dari negara bagian lain untuk bersaksi kepada komite legislatif Carolina Utara tentang pelecehan yang mereka alami oleh pasangan mereka yang lebih tua.

Gubernur Cooper dan beberapa anggota parlemen negara bagian yang mengerjakan RUU tersebut bertemu dalam sebuah upacara pribadi pada hari penandatanganan RUU dengan orang-orang yang mengalami pernikahan anak, menurut Raleigh News & Observer.

“Sejak hari pertama kami mengambil mandat kami dari para penyintas yang membantu memimpin koalisi ini,” tweet Tahiri Justice Center, yang menghubungkan penyintas pernikahan anak dengan anggota parlemen negara bagian sebagai bagian dari pekerjaan advokasinya. Kelompok tersebut mengatakan bahwa meskipun upaya tersebut gagal untuk mengakhiri pernikahan anak sama sekali, kampanye tersebut telah membuka jalan untuk mengakhiri pernikahan anak di negara bagian tersebut.

Para pendukung penghentian pernikahan anak membingkai percakapan dalam kerangka hak asasi manusia.

Menurut pusat tersebut, “anak perempuan yang menikah sebelum usia 18 tahun menghadapi kerentanan yang lebih besar terhadap kekerasan seksual dan rumah tangga, peningkatan masalah kesehatan medis dan mental, tingkat putus sekolah yang lebih tinggi dari sekolah menengah dan perguruan tinggi, risiko kemiskinan yang lebih besar,” di antara hasil buruk lainnya.

Pernikahan anak lebih mungkin terjadi di daerah pedesaan daripada di daerah perkotaan, Nicholas Syrett, penulis “American Child Bride: A History of Minors and Marriage in the United States,” mengatakan kepada Frontline.

“Hampir semua bukti menunjukkan bahwa gadis-gadis di kota tidak menikah muda, gadis-gadis dari kelas menengah atau keluarga kaya, tidak menikah muda,” kata Syrett. “Ini adalah fenomena pedesaan dan ini adalah fenomena kemiskinan.”